SANTAI bersama MURALANG JR.

Hidupini Seperti Roda Yang Berputar Dan Dalam Perjalanan Hidupku Kini Aku Belari..!! Andai Kata Satu Hari Nanti Saya Tersungkur Ketika Saya Berlari Di Saat Ini, Saya Pasti Akan Berlari Semula Bila Saya Bangkit Kembali…!!

kinorikatan nu

email : rozanz76@tm.net.my

SANG KALDAI, SI BAPA DAN SI ANAK

Saya baru balik dari minum lewat malam bersama tuan pengerusi dan tuan setiausaha di Greece point saya begitu tertarik tentang analogy yg di perkatakan oleh tuan pengerusi mengenai sang kaldai bersama anak dan bapa.

Cerita ini bukan la bertujuan untuk menyindir sesiapa tetapi sebagai pendoman yg bole kita kongsikan bersama.

Tersebutlah kisah sang kaldai yg ditunggang oleh si anak dan si bapa yg menariknya, orang2 yg melihatnya berkata bodoh punya anak sepatutnya si bapa yg menunggang dan si anak yg menarik. Maka dalam keadaan yg berbeza si bapa pula yg menungganag dan si anak yg menarik, ada juga orang yg berkata bodoh punya bapa sepatutnya si anak yg menunggang. Di ceritakan pada keadaan situasi yg lain lagi si anak dan si bapa bersama2 menunggang keldai itu, ada juga orang yg berkata bodohnya mereka tidak ada rasa balas kesihan langsung dengan keldai yg mereka tunggang. Dan pada situasi yg satu lagi si anak dan bapa sama2 memikul sang kaldai juga ada orang yg mengatakan bodohnya keldai itu sepatutnya untuk di tunggang bukan dipikul.

~Terlalu banyak perkara yg kita buatpun salah, tak di buatpun salah apapun tuan cakap kita buat mengikut kehendak kita, bertoleransi dan sepakat..

5 comments:

  1. ison said...
     

    Hakikatnya apa saja yang kita buat memang tidak dapat memuaskan hati semua orang. Apa yang penting kita tahu apa yang kita buat dan tidak menyusahkan orang lain. ;)

  2. Rozan@Muralang76jr. said...
     

    babanar ih dr mimang koh oh susah doh mongojaga 1 tulun mantad doh sekandang oh sapi kah di'ri lebih kurang it perumpamaan bang aku noh asalan.. tq

  3. SANGURU said...
     

    inilah artikel sdr yang paling menarik bagi saya. Memang mustahil memenuhi kemahuan semua orang. Teruskan saja. Prinsip saya mudah: Saya fikir (yang baik), saya buat...hasilnya saya tak berapa kisah sangat. Bunyinya teruk...hehehe..tapi syukurlah, setakat ini jarang ada yang sia-sia, kerana saya tidak fikir lampau MEGA...sebab saya ambil kira juga kalau-kalau kekurangan tenaga, wang, masa, etc. Maaflah, ini cara berfikir kampungan kali. Sdr buat saja, insyaAllah, pertolongan Tuhan akan sampai jika itu sudah ditakdirkan. Percayalah.

  4. Rozan@Muralang76jr. said...
     

    Sanguru.. artikel ini sebenarnya dari tuan hj Jonathan masa kami minum2 di Simbulan. Saya suka bercerita dan menimbah ilmu dari mereka yg memang lebih berpengalaman dan tida kira siapa sebenarnya yg penting orang itu tida pandang rendah dgn saya..
    # Ada orang berpendapat belajar biar sampai ke akhir hayat kerana ilmu itu tidak mungkin kita akan habis belajar sampai bila2pun.. (tida tau la kalau org lain tapi saya setuju dgn pendapat itu)

  5. Anonymous said...
     

    Ermmm..Intrestin'

Post a Comment