SANTAI bersama MURALANG JR.

Hidupini Seperti Roda Yang Berputar Dan Dalam Perjalanan Hidupku Kini Aku Belari..!! Andai Kata Satu Hari Nanti Saya Tersungkur Ketika Saya Berlari Di Saat Ini, Saya Pasti Akan Berlari Semula Bila Saya Bangkit Kembali…!!

kinorikatan nu

email : rozanz76@tm.net.my

MARI KITA LIHAT....!!

CERITA BOS-BOS PALUI..!!

Sejak kebelakangan ini adalah dua tiga kes wakilrakyat meninggal dunia termasuk yg terkini di bahagian pantai timur semananjung Malaysia yg diberitakan mengalami masalah jantung. Sudah tiba masa agaknya kerajaan perlu menguat kuasakan saringan kesihatan di tahap maksima keatas bakal2 wakil rakyat yg ingin menjadi calon pada masa akan datang dan mungkin juga peringatan kepada wakil2 rakyat yg suda sekian lama dan agak ujur serta kesihatan tidak begitu mengizinkan untuk memikirkan menyerahkan kepada orang yg lebih sehat dan bertenaga serta berwibawa dan memikirkan jalan terbaik untuk utamakan kesihatan diri barulah memikirkan untuk menjadi wakil rakyat kerana membazir wang rakyat, menyusahkan dan merimaskan balik2 pilihanraya.

Kerja mentadbir dan mewakili rakyat itu sesuatu yg amat berat dan bukan sekadar menghabiskan masa untuk bercuti sakit dan jalan terbaik atau batu loncatan untuk mendapat rawatan istemewah di mana-mana hospital atau klinik.

~Apapun inihanya la sekadar pendapat dan ulasan hasil dari meeting di kedai kopi dan saya sedang memikirkan akan kebenaranya dan mungkin bole la kita timbang2kan seandainya ingin jadi pemimpin suatu masa kelak… he he he…. ajal maut di tangan tuhan tapi kalu rasa2 tida sehat tu pandai2 la..

# Awal oku boh gima minosik b’noi om awal oku sid kadai kupi, minangangt ih Kanil kosodi do mamain badminton nga amu oku nokolombus (moki maaf k Bos), naka janji oku dara nga kebutulan siti ih KP menonogruang oku dirih di’loh lagipun waroh oh bincangon ku di tuan. Sabab doh nabatal it program ku kosodi minumbal oku d’rih mongoi mongo rimbas silo id Lintas om waroh iti tongo kinoruangan doh mesorita pasal doh waroh kembagu oh Yb napatai sid samananjung om iti no “lebih kurang” it sorita di aloh….

0 comments:

Post a Comment